Sponsors Link

14 Jenis-jenis Kamera Video dan Penggunaannya

Sponsors Link

Pernah nonton acara sitcom The East di stasiun televisi NET.? Sitcom The East yang telah mengudara sejak tanggal 31 Januari 2015 adalah salah satu contoh jenis program televisi yang menggambarkan situasi yang terjadi di balik layar proses pembuatan program televisi hiburan untuk ditayangkan di stasiun televisi NET. Para pemain berperan sebagai sebuah tim produksi seperti produser, asisten produser, tim kreatif, operator kamera, dan lain-lain.

ads

Sejatinya, sitcom The East bukanlah program televisi pertama yang menggambarkan hiruk pikuk pembuatan suatu program acara televisi. Jika menilik beberapa tahun ke belakang, terdapat sitcom bertajuk Kejar Tayang yang ditayangkan di TransTV. Dari kedua contoh program acara televisi tersebut dapat kita lihat bahwa dalam pembuatan sebuah program acara televisi dibutuhkan sumber daya manusia yang kompeten dan berbagai perangkat penting agar dapat dihasilkan sebuah karya yang dapat dinikmati oleh khalayak luas. Salah satu perangkat penting tersebut adalah kamera video.

Kamera video adalah kamera yang digunakan untuk pengambilan gambar bergerak secara elektronik untuk kepentingan produksi televisi siaran atau produksi video. Selain itu, kamera video juga digunakan keamanan, kesehatan, dan lain sebagainya. Berbeda dengan produksi televisi siaran dimana pengambilan gambar ditujukan untuk disiarkan kepada khalayak umum secara luas, produksi video umumnya ditujukan untuk pembuatan program non-siaran. Produksi video umumnya didistribusikan melalui DVD atau secara daring misalnya melalui situs YouTube atau media sosial lainnya. Kini, seiring dengan sejarah perkembangan teknologi komunikasi, berbagai stasiun televisi telah memanfaatkan kehadiran internet sebagai alat komunikasi guna mendistribusikan produksi televisi secara non-siaran atau secara daring.

Sebagaimana dalam fotografi, kamera video adalah perangkat utama yang mutlak ada dalam produksi televisi siaran. Seorang operator kamera dalam produksi televisi siaran harus memahami berbagai teknik dasar fotografi, macam-macam lensa kamera, macam-macam komposisi fotografi, dan lain-lain. Selain itu, operator kamera juga harus mengenali kamera dengan baik agar dapat mengambil gambar dengan baik dan lebih kreatif sehingga dapat berkomunikasi secara visual sehingga komunikasi yang efektif pun dapat tercapai.

Sejak awal kemunculannya hingga kini, terdapat berbagai jenis kamera video dengan ukuran dan bentuk yang beragam yang disesuaikan dengan berbagai macam situasi. Berikut adalah beberapa jenis kamera video yang digunakan untuk berbagai kepentingan, diantaranya adalah :

1. Kamera studio

Kamera Studio

Kamera Studio

Kamera studio biasanya berukuran sangat besar dan cukup berat untuk digunakan di lapangan. Karena itu, dalam penggunaannya harus disertai dengan tripod. Untuk mendukung pergerakan kamera, kaki tripod dipasang dengan roda yang disebut dengan dolly.

Selain tripod, kamera studio juga dikendalikan oleh pedestal studio yaitu sebuah kolom tunggal yang terdapat dalam roda untuk mendukung kamera dan dikendalikan dengan mekanisme hidrolik atau pnematik. Jika melihat ukuran serta berat kamera, maka kamera studio umumnya ditujukan untuk operasional di dalam studio.

Setiap kamera studio dilengkapi dengan sebuah camera control unit atau CCU atau disebut juga dengan remote control unit atau RCU. Camera control unit atau unit pengontrol kamera adalah seperangkat alat yang mengendalikan atau mengontrol sinyal video yang dikirim dari kamera dan biasanya ditempatkan dalam sebuah ruang kontrol atau the master room control.

Camera control unit mengontrol banyak sinyal yang berasal dari kamera termasuk warna, kontras, dan tingkat kecerahan. Di dalam ruang kontrol inilah para teknisi video mengendalikan serta mengatur camera control unit untuk menyesuaikan sinyal dari masing-masing kamera studio yang terlibat dalam proses pengambilan gambar.

Kamera studio umumnya digunakan untuk berbagai program televisi yang dilakukan dalam studio televisi dan membutuhkan lebih dari satu kamera atau multikamera seperti berita, wawancara, pertunjukan panel, komersial, situation comedies atau sitcom, drama seri, dan pertunjukan instruksional yang membutuhkan video berkualitas tinggi. (Zettl, 2015 : 86).

Baca juga : Fungsi Komunikasi Daring

2. Kamera Lapangan

Kamera Lapangan

Kamera Lapangan

Ketika kamera studio digunakan di lapangan untuk meliput berbagai kegiatan seperti kegiatan olahraga maka kamera tersebut dinamakan kamera lapangan. Perbedaannya dengan kamera studio adalah terletak pada jenis lensa yang digunakan.

Biasanya, kamera lapangan menggunakan lensa yang memiliki rasio zoom yang tinggi dan berukuran lebih besar dibandingkan dengan lensa kamera studio. Di samping ukuran dan berat, kamera lapangan juga dibekali dengan tripod yang berat.

Baca juga :

Sponsors Link

3. Camcorder

Kamera HDV Camcorder - Sony_HDR-FX1E

Kamera HDV Camcorder – Sony_HDR-FX1E

Camcorder atau camera dan recorder adalah kamera video portable yang dilengkapi dengan videotape recorder atau alat perekam lainnya yang dipasang pada kamera untuk membentuk satu unit kamera. Camcorder pada umumnya dapat dibawa, dan sebagian digunakan untuk produksi televisi siaran, film amatir, electronic news gathering (ENG) termasuk didalamnya jurnalistik warga atau jurnalisme warga serta beberapa aplikasi lainnya.

Awalnya, camcorder menggunakan pita untuk merekam sinyal-sinyal kedalam kaset video secara analog. Pada tahun 2006, proses perekaman video mulai beralih ke mode digital dimana media penyimpanan pita digantikan oleh media penyimpanan baru seperti memori internal dan kartu SD.

Secara umum, terdapat dua macam camcorder, yaitu camcorder besar dan camcorder kecil. Camcorder besar memiliki ukuran sebahu yang dilengkapi dengan lensa zoom berkualitas tinggi dengan rasio zoom tinggi. Camcorder besar juga memiliki tiga sensor CCD dan alat perekam pada kartu memori yang terpasang pada hard drive. Ketika menggunakan camcorder besar, kita dapat memilih lensa yang sesuai dengan tujuan pengambilan gambar. Lensa pada camcorder besar memiliki kualitas optik yang lebih baik  dan mekanisme zoom yang lebih lembut.

Camcorder besar juga memiliki video manual dan kontrol audio, mengesampingkan sisi otomatis, merupakan perangkat perekam yang baik, dan biasanya memiliki sistem pemrosesan yang lebih baik dengan menghasilkan berbagai contoh warna yang lebih baik dan memastikan warna-warna tersebut ketika melakukan pengambilan gambar dengan kondisi kurang cahaya.

Sementara itu, pada camcorder kecil, lensa zoom terpasang pada kamera dan tidak dapat ditukarkan dengan lensa kamera yang lain. Hal ini menimbulkan kesulitan ketika akan mengambil gambar dengan sudut yang lebih lebar karena tidak bisa melakukan zoom lebih jauh lagi. Mikrofon kamera pada camcorder kecil dipasang pada kamera. (Zettl, 2015 : 88-89; 2016 : 68).

Baca juga : Fungsi Media Komunikasi

4. HDV Camcorder

Kamera HDV Camcorder - Sony_HDR-FX1E

Kamera HDV Camcorder – Sony_HDR-FX1E

High-definition-video camcorder atau HDV camcorder merupakan kamera video yang memiliki kualitas tinggi.  HDV camcorder memiliki lensa berkualitas tinggi, umumnya memiliki tiga buah chip beresolusi tinggi.

Dengan lensa kualitas tinggi, dapat menghasilkan warna secara akurat serta gambar yang tajam, chip menghasilkan native yang memiliki aspek rasio 16×9, serta memiliki alat perekam video yang superior.

Baca juga :

5. 3D Camcorder

3D Camcorder

3D Camcorder

Keberhasilan film 3D Avatar (2009) telah mendorong produksi dan pemasaran video tiga dimensi secara masif. Melalui 3D camcorder, video dapat melakukan perekaman ke dalam berbagai media yang berbeda dan disimpan dalam bentuk berkas digital. Salah satu contoh kamera video 3D camcorder adalah HD C-SDT750 keluaran Panasonic.

Prinsip dasar proyeksi gambar tiga dimensi adalah berdasarkan fakta bahwa kedua mata manusia melihat sebuah scene dari berbagai sudut pandang. Ketika dimasukkan ke dalam otak, kedua buah gambar menghasilkan gambar stereo yang memperkuat semua isyarat 3D lainnya yang kita dapatkan. Untuk itu, kita membutuhkan dua kamera camcorder identik yang masing-masing memiliki sensor CMOS untuk menggantikan kedua mata kita agar dapat melihat gambar tiga dimensi. Kedua kamera dan lensa kembar dipasang ke dalam sebuah perangkat. Kedua kamera mata baik kiri maupun kanan merekam sinyal HDTV pada memori internal berkapasitas besar atau pada kartu SD. Kita dapat melihat gambar 3D melalui monitor tanpa menggunakan kacamata 3D (Zettl, 2016 : 76).

Baca juga : Komunikasi Visual

6. Kamera EFP

Kamera EFP

Kamera EFP

Kamera electronic field production atau kamera EFP adalah kamera berkualitas tinggi yang memiliki kemiripan dengan kamera studio yang digunakan terutama pada beberapa konfigurasi kamera. Kamera EFP hampir tidak pernah digunakan untuk electronic news gathering (ENG) namun digunakan di luar studio untuk membuat film dokumenter, meliput konser, serta olahraga. Seluruh pengambilan gambar ditujukan untuk pengeditan pasca produksi.

Kamera EFP dapat di bahu atau ditempatkan pada tripod. Kamera EFP dilengkapi lensa zoom dengan panjang fokus yang sangat panjang. Kamera EFP tidak dapat merekam suatu kejadian karena itu kamera EFP harus dihubungkan dengan perekam video eksternal.

Karena sebagian besar kamera EFP memiliki kualitas yang tinggi, kamera EFP seringkali juga digunakan dalam studio dengan beberapa penyesuaian. Ketika digunakan dalam studio, kamera EFP ditempatkan pada sebuah kerangka kamera khusus, ditambah dengan lampu pencahayaan eksternal, serta menggunakan jendela bidik besar yang terpasang pada kamera. Selain itu, zoom dan fokus dipindahkan ke pegangan panning dan dihubungkan ke lensa melalui kabel servo. Lensa EFP umumnya juga diganti dengan sebuah lensa zoom yang lebih sesuai dengan lingkungan studio. Keseluruhan kamera kemudian dipasang pada alas studio. Dalam konfigurasi studio, sebagaimana kamera studio, kamera EFP juga dikendalikan melalui camera control unit. (Zettl, 2015 : 88)

Baca juga : Teori Persamaan Media

7. Kamera ENG

Kamera ENG

Kamera ENG

Kamera electronic news gathering (ENG) awalnya dirancang untuk digunakan oleh operator kamera berita dalam jurnalistik televisi. Namun kini, kamera ENG juga digunakan untuk produksi video lainnya seperti pemutaran drama, dokumenter, pembuatan film, dan video pelatihan perusahaan.

Kamera ENG berukuran besar dan lebih berat dan biasanya dilengkapi dengan dudukan kamera pada bahu agar kamera dapat ditempatkan di bahu operator kamera dengan baik. Umumnya kamera ENG dibawa dengan menggunakan tangan sehingga memudahkan untuk mengontrol lensa zoom bekerja.

Seperti kamera EFP, pada kamera ENG tidak terpasang alat perekam video. Kamera ENG terhubung dengan remote control unit dan alat perekam eksternal. Meskipun kamera ENG dapat beroperasi dengan menggunakan batere, akan jauh lebih baik apabila menggunakan power supply yang berasal dari sumber eksternal. Hal ini dapat mencegah terjadinya low battery selama proses pengambilan gambar. Ketika berada pada situasi yang kritis, remote control unit dapat memberikan peluang bagi operator video untuk mengesampingkan sirkuit otomatis pada kamera dan mengatur ulang kamera agar dapat menampilkan kinerja yang lebih optimal dalam berbagai kondisi. Melalui intercom headset, sutradara dapat memberikan instruksi kepada para operator kamera ketika berlangsungnya proses pengambilan gambar (Zettl, 2015 : 88-89).

Baca juga : Teori Jean Baudrillard

8. Kamera HDTV

Kamera HDTV-Bosch-KCM-125

Kamera HDTV-Bosch-KCM-125

Kamera HDTV biasanya digunakan dalam studio dan di lapangan. Umumnya, kamera HDTV menghasilkan gambar yang lebih tajam, warna yang lebih baik, dan lebih baik dalam hal kontras antara gelap dan terang dibandingkan dengan kamera televisi standar.

Untuk mencapai gambar yang memiliki tingkat resolusi yang tinggi, HDTV tidak dapat bergantung pada improvisasi sistem pemindaian melainkan membutuhkan CCD yang berkualitas tinggi, lensa yang spesifik, alat pemrosesan sinyal, viewfinder, dan monitor yang dapat mengakomodasi gambar secara horizontal dengan aspek rasio 16×9.

Kamera HDTV biasanya dihubungkan dengan alat perekam HDTV atau alat perekam yang telah terpasang pada kamera seperti yang dimiliki oleh camcorder besar.

Baca juga : Teori Liberalisme

ads

9. Kamera sinema elektronik

Kamera sinema elektronik

Kamera sinema elektronik

Kamera sinema elektronik adalah kamera video HDTV atau camcorder yang memiliki fitur sinematografis yang telah terpasang ataupun tidak. Beberapa dari kamera sinema elektronik memiliki jendela bidik seperti tube yang menampilkan gambar monokrom beresolusi tinggi dan/atau layar lebar panel datar eksternal yang beresolusi tinggi.

Di depan lensa terdapat sebuah kotak yan dapat menahan beragam filter. Salah satu kegunaan fitur kamera sinema elektronik dalam pembuatan film  adalah beragamnya tingkatan frames yang mungkin terjadi.

Baca juga :

10. Kamera sinema digital

Kamera sinema digital

Kamera sinema digital

Kamera sinema digital merupakan kamera HDTV super khusus atau camcorder yang dapat menghasilkan gambar beresolusi tinggi secara ekstrem. Kamera sinema digital maksudnya kita mengunakan sebuah kamera televisi digital atau camcorder untuk membuat film.

Kamera sinema digital memiliki sensor CMOS (complementary metal-oxide-semiconductor) sangat tinggi. Kamera sinema digital dirancang mirip dengan kamera televisi camcorder yang dapat menghasilkan gambar berkualitas tinggi (Zettl, 2015 : 90).

Baca juga :

11. Kamera DSLR

Kamera DSLR

Kamera DSLR

Kamera DSLR atau digital-single-lens reflex camera sejatinya dirancang untuk fotografi. Dikarenakan kamera DSLR memiliki sensor yang tinggi dan dapat menghasilkan gambar yang berkualitas, terkadang kamera DSLR digunakan juga untuk produksi video atau pembuatan film.

Resolusi yang tinggi dan disandingkan dengan memori kapasitas besar menjadikan kamera DSLR sebuah kamera yang atraktif yang tidak hanya dapat digunakan dalam fotografi melainkan juga pembuatan film.

Mereka yang menggunakan kamera DSLR untuk pembuatan video atau film tidak perlu lensa khusus. Namun perlu dipahami bahwa penggunaan kamera DSLR untuk pembuatan film dapat memberikan permasalahan tersendiri diantaranya adalah terkait dengan posisi pengambilan gambar dan kualitas suara yang dihasilkan (Zettl, 2015 : 90).

Baca juga :

12. Telepon pintar atau smartphone

Telepon pintar

Telepon pintar

Hampir semua orang kini memiliki smartphone atau telepon pintar. Seiring dengan perkembangan teknologi, telepon pintar pun kini semakin pintar. Berbagai fitur disematkan ke dalam telepon pintar guna memenuhi kebutuhan penggunanya akan hiburan, pekerjaan, hobi, dan alin sebagainya.

Salah satu fitur yang dimiliki kebanyakan telepon pintar adalah kamera video. Zaman sekarang, orang tidak lagi tergantung pada kamera video yang ada untuk merekam berbagai kejadian.

Perlu dipahami bahwa hasil gambar yang dihasilkan melalui kamera video telepon pintar tidaklah sebaik apabila kita menggunakan kamera video lainnya.

Baca juga :

13. CCTV

Kamera CCTV

Kamera CCTV

CCTV atau closed-circuit television umumnya menggunakan kamera pan tilt zoom (PTZ) dan diperuntukkan bagi pengawasan dan/atau tujuan tertentu. Beberapa kamera CCTV dirancang berukuran kecil, mudah disembunyikan, dan mampu beroperasi tanpa pengawasan.

Kamera CCTV umumnya digunakan dalam dunia industri atau ilmiah yang terkadang berada dalam lingkungan yang tidak dapat diakses secara normal atau menimbulkan ketidaknyaman bagi manusia, misalnya akibat radiasi, paparan racun kimia, suhu tinggi, dan lain-lain.

Baca juga : Teori Framing

14. Kamera video khusus

Kamera video khusus adalah kamera yang digunakan untuk tujuan penelitian ilmiah misalnya penelitian kesehatan, penelitian robotik, satelit, dan lain sebagainya. Beberapa kamera seringkali dirancang untuk radiasi tak tampak seperti infra merah atau sinar X.

Itulah beberapa jenis kamera video yang digunakan dalam produksi video, televisi siaran, serta berbagai tujuan khusus lainnya.

Sponsors Link

Baca juga : Kode Etik Wartawan

Manfaat Mempelajari Jenis-jenis Kamera Video

Mempelajari jenis-jenis kamera video dapat memberikan manfaat mengingat berbagai prospek kerja ilmu komunikasi yang luas, salah satunya bidang manajemen media atau perfilman. Adapun manfaat mempelajari jenis-jenis kamera video diantaranya adalah kita dapat mengetahui dan memahami berbagai jenis kamera video beserta peruntukannya dalam berbagai bidang kehidupan.

Demikianlah ulasan singkat tentang jenis-jenis kamera video yang digunakan dalam produksi video maupun produksi televisi siaran. Semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita tentang kamera video terkait dengan jenis dan peruntukannya dalam praktek di bidang penyiaran dan non-penyiaran.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,