Sponsors Link

18 Komunikasi yang Efektif dan Manfaatnya

Sponsors Link

Pernahkah Anda merasa sehari saja lepas dari komunikasi? Selama Anda bertemu, baik langsung maupun tidak langsung, dengan orang lain,  Anda melakukan komunikasi. Hal itu adalah termasuk hal yang mendasar dalam kehidupan manusia dan tidak dapat dilepaskan. Bahkan, kita akan kesulitan mengingat kapan terakhir kali kita benar-benar tidak berkomunikasi dengan siapapun.

ads

Namun meski begitu, tidak berarti kita selalu dapat berkomunikasi dengan baik. Walaupun melakukannya setiap hari, tetap saja terjadi hal-hal seperti kesalahpahaman dan pertengkaran. Karena itu, kita perlu memahami bagaimana teknik komunikasi yang efektif guna meminimalisir terjadinya hal-hal tersebut. Bagaimana caranya? (Baca juga: Pengantar Ilmu Komunikasi)

Komunikasi

Sebelum kita membahas bagaimana teknik komunikasi yang efektif, kita perlu memahami dulu hakikat dan pengertian dari komunikasi. Pada dasarnya, komunikasi adalah proses menyampaikan pesan dari satu pihak kepada pihak lain melalui media atau perantara, yang terkadang terhambat oleh gangguan atau noise. Pengertian yang sederhana, namun pada prakteknya kita sering mendapati tidak sesederhana itu.

Hal yang sering salah kaprah mengenai komunikasi adalah komunikasi hanya tentang bicara. Padahal, sesuai dengan pengertian, komunikasi adalah menyampaikan pesan dan tidak disebutkan harus selalu bicara. Tanpa kita sadari, ada elemen-elemen yang turut menyampaikan pesan selain ucapan verbal yang keluar dari mulut kita. Elemen-elemen itu dikenal dengan komunikasi non-verbal. (Baca juga: Teori Komunikasi)

Ilustrasi sederhananya begini. Teman kita meminta untuk melihat tugas kuliah yang kita kerjakan, dengan alasan sebagai bahan review. Tapi kita tahu kalau teman kita itu biasa menyalin tugas orang lain untuk dikumpulkan atas namanya sendiri. Kita khawatir terjadi seperti itu, tidak mau hasil kerja kita dicontek habis. Namun, di sisi lain tidak enak juga kalau harus menolak langsung. Akhirnya kita hanya mengiyakan sambil lalu tapi bilang, “Nanti ya,” dengan ekspresi wajah tidak rela dan gerak tubuh yang tak nyaman ingin cepat-cepat pergi dari situ.

Kata-kata yang kita keluarkan mungkin hanya nanti ya, tapi ekspresi wajah dan gestur tubuh kita menunjukkan kalau kita tidak mau memberikan tugas pada teman kita. Kalau teman kita menangkap pesan yang kita komunikasikan, ia akan mengerti bahwa ia tidak akan dapat melihat tugas kita. Namun kalau pesan itu tak sampai padanya, ia akan salah memahami dan menganggap kita benar-benar akan memberikannya nanti. (Baca juga : Teori Komunikasi Antar Budaya )

Hal lain yang penting dalam komunikasi adalah persepsi. Menurut Julia T. Wood, persepsi adalah proses penyeleksian, pengorganisasian, dan penggambaran atau interpretasi atas pesan yang diterima. Proses persepsi ini dapat terpengaruh berbagai hal, seperti keadaan si penerima pesan dan lingkungan tempat pesan disampaikan. Dengan adanya faktor-faktor ini, pesan yang disampaikan bisa jadi dipersepsikan berbeda dengan maksud pesan itu sendiri. (Baca juga: Komunikasi Antar Budaya)

Masih mengacu pada ilustrasi sebelumnya soal peminjaman tugas. Teman kita itu memiliki pengalaman baik ketika minta tolong pada kita, dimana sebelumnya kita sering membantu dirinya. Berdasarkan pengalaman itu, teman kita yakin kalau kita akan memberikan tugas padanya. Jadi setelah kita mengkomunikasikan pesan berikut gestur dan ekspresi wajah tidak nyaman itu, teman kita tidak begitu menangkap hal itu dan mempersepsikan sesuai keadaannya akan pengalaman masa lalu dimana kita telah membantunya. Dan mempersepsikan kalau kali ini kita juga akan membantunya.

Pengertian Komunikasi Efektif

Kalau sebelumnya kita telah memahami mengenai komunikasi, sekarang berlanjut pada komunikasi efektif. Komunikasi efektif adalah penyampaian pesan yang terlaksana sesuai dengan maksud dan tujuan si pengirim pesan. Komunikasi efektif merupakan hal yang diinginkan oleh setiap pelaku komunikasi, dimana apa yang mereka sampaikan diterima sesuai dengan yang mereka inginkan.

Kita mungkin sering berkata, mengapa orang tidak mengerti maksudku? Bukan hanya Anda yang pernah bertanya seperti itu, tapi juga kebanyakan orang di dunia. Bukan diri kita yang salah, tapi mungkin kita perlu menganalisis lagi apakah komunikasi yang kita lakukan sudah efektif atau belum. Apakah pesan yang kita sampaikan itu sudah sesuai dengan maksud kita, sehingga dapat diterima sesuai dengan maksud juga. (Baca juga: Cabang Ilmu Komunikasi)

Dengan adanya komunikasi yang efektif, permasalahan mendasar dalam komunikasi seperti kesalahpahaman dan pesan yang tak sampai dapat diatasi. Permasalahan-permasalahan itu mungkin tidak dapat selamanya hilang, namun dapat diminimalisir seminim mungkin. Dengan begitu, pesan yang disampaikan lebih dapat diterima dengan baik.

Mungkin tidak mudah mendapatkan komunikasi yang efektif, terlebih jika banyak gangguan dalam proses penyampaian pesan. Namun bagaimanapun, itu bukan hal yang mustahil. Setiap pelaku komunikasi dapat menerapkan komunikasi yang efektif dan mendapatkan tujuan yang ia inginkan. Yang terpenting adalah terus menerapkan teknik-teknik komunikasi yang efektif secara berkelanjutan. (Baca Juga : Sosiologi Komunikasi )

Setelah memahami manfaat apa saja yang didapat dari komunikasi efektif, sekarang kita akan membahas mengenai teknik-teknik apa saja untuk mendapatkan komunikasi yang efektif. Berikut adalah beberapa teknik komunikasi efektif yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari:

  • Mengecek Persepsi dengan Pemberi Pesan

Seperti yang disebutkan sebelumnnya, dalam komunikasi tak lepas dari proses interpretasi pesan atau persepsi. Guna mendapatkan komunikasi yang efektif, yang perlu kita lakukan adalah menyamakan persepsi. Jika kita sebagai penerima pesan dan merasa persepsi terhadap pesan itu subjektif, kita perlu langsung mengkonfirmasikan pada pengirim pesan apakah benar persepsi kita itu. Dengan mengkonfirmasi langsung, kita dapat menerima penjelasan dari maksud sesungguhnya atas pesan yang disampaikan itu dari si pengirim. (Baca juga: Komunikasi Massa)

Selain itu, kita juga perlu berlatih membedakan mana opini dan mana kesimpulan. Opini diambil dari perasaan dan pengamatan pribadi, sedangkan kesimpulan diambil dari fakta yang ada. Sebisa mungkin kita mempersepsikan pesan yang diterima berdasarkan kesimpulan, bukan opini. Dan jika kita sebagai pengirim pesan, sebaiknya jangan terburu-buru mengasumsikan bagaimana persepsi orang dan hindari membaca pikiran si penerima pesan. Berikan ia waktu untuk menyerap dan mengolah pesan yang kita berikan.

  • Melatih Kemampuan Komunikasi Verbal

Komunikasi verbal memang bukan satu-satunya elemen komunikasi, namun peranannya tidak bisa dianggap enteng. Dalam melatih komunikasi verbal, hal pertama yang harus kita perhatikan adalah melihat dengan siapa kita berbicara. Tentunya kita perlu membedakan bagaimana penggunaan bahasa yang digunakan ketika bicara dengan teman, bagaimana dengan orang yang lebih tua, atau dengan rekan bisnis profesional. (Baca juga: Komunikasi Organisasi)

Selain itu, kita perlu memahami bahwa ada kata-kata atau kalimat yang bermakna abstrak. Kata atau kalimat ini tidak jelas makna pastinya, namun tidak berarti sama sekali tidak digunakan. Kita hanya perlu mengatur dan menyeleksi kapan dan apa saja kata abstrak yang dapat kita ucapkan. Dan tentunya pada siapa kita dapat mengucapkannya.

  • Melatih Kemampuan Komunikasi Non-Verbal

Komunikasi non-verbal bisa dianggap lebih memiliki peranan kuat dibanding komunikasi verbal. Namun, penggunaannya sedikit lebih sulit karena terkadang tidak begitu kita perhatikan dengan seksama. Komunikasi non-verbal terdiri dari gerak tubuh, mimik wajah, penampilan fisik, sentuhan, jarak personal, lingkungan, dan bahkan kediaman. Diam dapat mengkomunikasikan banyak hal, seperti apakah orang itu sedang marah atau tidak nyaman karena berada di lingkungan yang baru.

Karena komunikasi non-verbal memiliki peranan yang kuat, kita perlu terus berlatih untuk mengontrolnya. Misalnya, mengontrol mimik wajah. Mungkin saja wajah kita memang cenderung seperti orang tidak ramah sehingga kerap membuat orang lain salah paham. Kita dapat melatihnya dengan sering-sering senyum di depan kaca atau senam wajah supaya lebih rileks. (Baca juga: Komunikasi Antar Pribadi)

Komunikasi non-verbal juga memegang peranan penting dalam berkomunikasi via media, terutama media sosial yang kerap digandrungi banyak orang. Karena tidak bertemu langsung, orang tidak dapat melihat mimik wajah atau intonasi suara yang bicara sehingga dapat menimbulkan kesalahpahaman. Kita dapat mengatasinya dengan penggunaan bahasa tulisan dan tanda baca yang tepat. Seperti misalnya, menghindari penggunaan huruf kapital pada banyak kata dan tanda seru.

  • Mendengarkan dengan Baik

Guna memahami pesan yang disampaikan orang lain, kita harus mendengarkan dengan baik. Mendengarkan tidak kalah pentingnya dengan penyampaian itu sendiri, supaya kita dapat menerima pesan sesuai yang dimaksud oleh pengirim pesan. Yang paling penting dalam mendengarkan adalah fokus pada apa yang disampaikan. Jangan melihat ke berbagai arah, tapi lihatlah si penerima pesan dan apa yang ia sampaikan.

Selain itu, kita tidak perlu mengira-ngira apa yang akan dibicarakan orang itu. Hal itu justru akan membuat kita tidak fokus dengan apa yang disampaikan saat ini, dan  kita malah jadi tidak paham dengan maksud pesan itu. Kita juga dapat memberikan respon sambil mendengarkan pesan, seperti melontarkan pertanyaan atau sahutan. Misalnya mengucapkan, “Oh iya?”, “Masa?”, “Terus bagaimana lagi?” dan lain sebagainya. (Baca juga: Komunikasi Politik)

Dengan mendengarkan baik-baik dan memberi tanggapan, orang akan merasa dihargai. Hal itu dapat mendukung ia untuk menyampaikan pesan lebih baik lagi, sehingga kita pun dapat menerima pesan jauh lebih baik. Namun kita tidak perlu merasa kalau mendengarkan adalah suatu beban, namun dengarkan saja dengan santai sehingga kita dapat menyimak lebih baik.

Teknik Komunikasi Efektif Lainnya

Selain yang disebutkan di atas, ada beberapa teknik lain yang mampu membantu para komunikator untuk mencapai komunikasi yang efektif, antara lain :

  • Penyebutan Nama dengan Tepat

Penyebutan nama dari lawan bicara anda juga merupakan indikator utama terjalinnya komunikasi efektif. Apabila Anda memanggil namanya secara tepat, itu akan memberikan kesan emosional tersendiri. Kesan tersebut bisa saja merupakan terjalinnya ikatan batin dengan anda. Penyebutan nama yang memberikan kesan berbeda juga diperlukan, asal dilakukan disaat waktu yang tepat. Hal ini dapat membedakan diri anda dengan lawan bicaranya yang lain.

  • Berbicara dengan Jelas

Pembicaraan yang mengalir dengan jelas membuat komunikator terkesan dengan anda. Tidak adanya kesulitan berbicara seperti gagap atau berbicara dengan suara pelan juga memberikan nilai tersendiri di mata lawan bicara anda. Mereka akan menganggap bahwa anda adalah lawan bicara yang mampu memberikan pesan – pesan yang membangun dan menghibur diri mereka.

  • Melontarkan Topik – topik Menarik

Pembicaraan yang hanya fokus dalam satu topik tersebut hanya akan memberikan kesan bahwa anda merupakan orang yang monoton. Hal ini cenderung dilakukan orang – orang yang bersifat introvert. Cobalah untuk mencari topik – topik menarik sesuai dengan ketertarikan lawan bicara dan anda, sehingga tercipta komunikasi yang menarik dan efektif.

  • Memperhatikan Tata Krama dalam Berbicara

Tata krama dalam berbicara juga perlu diperhatikan. Pesan yang disampaikan dengan tutur kata yang berurut, jelas, terperinci namun enak didengar akan membuat komunikator merasa nyaman berbicara dengan anda. Hindari kata – kata yang terkesan menyinggung hal – hal pribadi. Terlebih apabila anda memotong pembicaraan komunikator hanya akan meninggalkan kesan buruk dimatanya.

  • Melakukan Kontak Mata yang Lama

Kontak mata yang dilakukan secara intens akan memberikan kesan tersendiri bagi sang komunikator. Kesan yang dapat ditimbulkan bisa berupa perhatian anda terhadap pesan yang disampaikan, memberi kesan bahwa anda tertarik dengan isi percakapan tersebut. Ketika dilakukan dengan durasi waktu yang tepat, komunikator dapat menganggap anda yakin dan puas terhadap pilihan anda dalam menyediakan waktu untuk mendengarkan sang komunikator.

  • Senyum sebagai Indikator Ketertarikan

Senyum merupakan hadiah teristimewa yang dapat kita berikan secara cuma – cuma. Dan dalam percakapan, ketika anda tersenyum kepada lawan bicara anda saat Ia melontarkan hal – hal lucu dan menarik, menjadi nilai tersendiri bagi anda. Tersenyum sejatinya mampu menghidupkan dan mengembangkan hubungan baik antara anda dan komunikator.

  • Pembahasan Terkait Minat

Seseorang akan menunjukkan ketertarikannya saat percakapan dimulai setelah ia dihadapkan dengan pertanyaan bersifat pribadi. Pertanyaan – pertanyaan pribadi yang masih bersifat general dilontarkan untuk mengetahui lebih dalam satu sama lain. Pemahaman yang anda dapat juga pesan yang anda sampaikan setelahnya memberikan prespektif baru baigi komunikator.

  • Tunjukkan Rasa Simpati

Mencoba mengatakan jujur dan memberikan pesan yang berisi motivasi bisa menghadirkan kekaguman tersendiri dari pihak komunikator. Ini membuktikan bahwa anda benar – benar mendengar dan membantu menganalisa pesan yang disampaikan oleh komunikator.

  • Memperhatikan Bahasa Tubuh Komunikator

Bahasa tubuh seperti yang telah dijelaskan dalam komunikasi non verbal, memiliki peran penting guna menciptakan komunikasi efektif. Kemampuan menganalisa bahasa tubuh lawan bicara membuat kefektifan komunikasi menjadi lebih akurat, dan pesan – pesan tersirat atau tidak diterima dengan baik. Sehingga, anda mampu memberikan respon yang tepat kepada sang komunikator.

  • Mampu Menempatkan Diri Sesuai dengan Situasi dan Kondisi

Kemampuan menempatkan diri sesuai situasi dan kondisi lawan mampu menyentuh sisi emosional dari lawan bicara anda. Kemampuan ini dinilai dapat memberi kesan dari lawan bicara bahwa anda merupakan orang yang fleksible dan mampu beradaptasi di situasi – situasi yang berbeda.

  • Pengungkapan Diri

Sebagai makhluk sosial, manusia sejatinya adalah makhluk yang juga ingin di dengar. Menceritakan tentang pengalaman diri sendiri berkaitan dengan minat komunikator, juga mampu meningkatkan hubungan antar pribadi yang efektif. Dengan bercerita, komunikator menilai bahwa anda adalah pribadi yang terbuka dan merasa diberi kepercayaan serta dianggap penting oleh anda.

  • Tidak Banyak Memuji diri Sendiri

Seringkali tanpa sadar, kita memuji apa saja yang telah kita raih dalam kehidupan kita. Sebaiknya hal ini tidak dilakukan, karena hanya akan menimbulkan kesan angkuh dari lawan bicara kita. Sebaliknya, gunakan kata – kata terstruktur dalam penyampaiannya sehingga tidak menyakiti hati dari lawan bicara anda.

  • Penggunaan Kata “Kami” dan “Kita”

Penggunaan kata kebersamaan dan kesamaan merupakan indikator yang harus ada dalam membangun komunikasi yang efektif. Terlebih lagi bisa membangun ikatan berdasarkan minat serta pengalaman yang sama.

( Baca juga : Teori Public Relations )

Demikian pembahasan mengenai teknik-teknik komunikasi yang efektif. Semoga tulisan ini dapat berguna bagi Anda yang mencari informasi mengenai komunikasi efektif, manfaat komunikasi efektif, dan teknik komunikasi yang efektif.


Manfaat Komunikasi Efektif

Sebelum kita membahas mengenai teknik komunikasi yang efektif, kita perlu memahami dulu apa manfaat dari komunikasi efektif itu. Berikut adalah beberapa manfaat dari komunikasi efektif:

  1. Pesan tersampaikan dengan baik.
  2. Pesan diterima sesuai dengan yang kita maksudkan dan harapkan.
  3. Mengurangi terjadinya kesalahpahaman.
  4. Konflik dan permasalahan dapat terselesaikan dengan cepat.
  5. Hubungan yang terjalin lebih erat.

Sponsors Link
, , , ,
Oleh :