Sponsors Link

17 Tata Cara Penulisan Karya Ilmiah yang Baik dan Benar

Sponsors Link

Halo, jumpa lagi dengan kita di pakar komunikasi. Di sini kita masih membahas soal komunikasi, yang mana komunikasi ini merupakan jenis komunikasi tertulis dan berbentuk formal. Tak lain adalah karya ilmiah.

ads

Karya ilmiah merupakan suatu laporan dari hasil penelitian yang kita kerjakan sesuai dengan kaidah-kaidah tertentu. Dengan kata lain, bahwa karya ilmiah ini dibahas di dalam penulisan karya ilmiah yang merupakan jenis komunikasi tertulis dengan menggunakan bahasa formal. Tentunya, Anda sudah mengerti bukan apa penulisan karya ilmiah. Maka dari itu, kali ini kita akan memberikan beberapa tata cara penulisan karya ilmiah yang baik dan benar.

Baca juga:

Mari kita simak tata cara penulisan karya ilmiah di bawah ini.

Aturan Pengetikan

Di dalam penulisan karya ilmiah, tentunya terdapat kaidah-kaidah yang berlaku, yang mana kaidah-kaidah tersebut dapat dijadikan sebagai pedoman dalam penulisan karya ilmiah yang baik dan benar. Nah, kaidah-kaidah tersebut dibuat agar terjadi penyelarasan dalam penulisan karya ilmiah, sehingga penulisan karya ilmiah mudah dipahami oleh penguji dengan sifat yang seragam. (Baca juga: Sejarah Televisi Indonesia)

Dengan adanya aturan pengetikan dalam penulisan karya ilmiah ini, maka penulis dapat menulis dengan rapi dan terususun. Sehingga penguji dapat membacanya dengan mudah.

Berikut ini adalah beberapa aturan dalam pengetikan karya ilmiah:

Baca juga:

1. Font, Spasi, dan Ukuran Kertas

Dalam penulisan karya ilmiah terdapat aturan yang perlu diperhatikan yaitu font, spasi, dan ukuran kertas yang kita gunakan dalam menulis karya ilmiah. Naskah karya ilmiah haruslah diketik dengan aturan:

  • Kertas A4,
  • Jenis font Times New Roman,
  • Ukuran font 12 px, dan
  • Spasi 1

2. Ukuran Margins

Ukuran margins adalah tepian kertas yang merupakan bagian yang kosong. Nah, untuk ukuran margins ini adalah sebagai berikut: (Baca juga: Pengertian Media Menurut Para Ahli)

  1. Top (atas) = 3 cm
  2. Bottom (bawah) = 4 cm
  3. Left (Kiri) = 3 cm
  4. Right (Kanan) = 4 cm

3. Bab dan Subbab

Dalam penulisan bab dan subbab pada penulisan penelitian karya ilmiah ini berbeda dengan penulisan bab dan subbab pada penulisan skripsi pada umumnya. Pada penulisan karya ilmiah, bab dan subbab ditulis dengan menggunakan sistem numeral (1….a….).

Berbeda halnya dengan penulisan bab dan subbab pada skripsi yang mana bab ditulis dengan menggunakan sistem romawi (I, II, III, dst) dan untuk penulisan subbab, ditulis dengan menggunakan sistem numeral (1….a….).

Baca juga:

Jadi, dari pembahasan di atas, dapat ditemukan bahwa penulisan skripsi dengan karya ilmiah berbeda.


Untuk penulisan subbab ini ditulis dengan cara berikut ini: (Baca juga: Etnografi Komunikasi)

  • Tulisan di-Bold
  • Huruf pertama setiap katanya ditulis huruf kapital (besar), Sama halnya menulis judul-judul pada umumnya. Seperti contoh: Tata Cara Penulisan Karya Ilmiah
  • Namun, ada pengecualian bahwa kata tugas dan kata preposisi seperti kata hubung di-, ke-, dari, tetap ditulis huruf kecil. Seperti contoh: Penulisan dalam Karya Ilmiah

Di dalam subbab sendiri terdapat anak subbab yang juga memiliki aturan-aturan penulisan sebagai berikut: (Baca juga: Strategi Komunikasi Pemasaran)

  • Anak subbab ditulis dengan style font italic,
  • Masih sama seperti judul-judul pada umumnya, bahwa huruf awal setiap kata ditulis kapital (besar), kecuali untuk kata preposisi, kata hubung, kata sambung, dan kata tugas.

4. Jarak Antar Bab

Jika penulisan skripsi jarak antara bab satu dengan bab lainnya dibutuhkan jarakm halaman alias memerlukan ganti halaman untuk membuat bab baru. Namun, berbeda halnya dalam penulisan karya ilmiah. Dalam karya ilmiah, penulisan bab baru ini tidak memerlukan ganti halaman baru, melainkan diberi jarak 3 spasi untuk membuat bab baru. (Baca juga: Prospek Kerja Ilmu Komunikasi)

Sedangkan untuk penulisan subbab, antara jarak bab dengan subbab, ditulis dengan jarak 2,5 spasi. Dan untuk penulisan kalimat awal setelah subbab diberi jarak 2 spasi di bawah subbab.

5. Judul Artikel

Dalam penulisan karya ilmiah, juga terdapat artikel sebagai penunjang penelitian dalam penelitian karya ilmiah. Maka, terdapat penulisan judul artikel. Pada judul artikel cara penulisannya adalah sebagai berikut:

  • Menggunakan huruf kapital (besar) semua,
  • Tulisan di-Bold
  • Masih menggunakan jenis font Times New Roman
  • Posisi judul berada di tengah halaman alias di-center (Ctrl+E)
  • Jangan menggunakan garis bawah atau style font Underline

6. Penulisan Paragraf

Untuk penulisan paragraph atau alinea dalam penulisan karya ilmiah juga terdapat aturan-aturan penulisan yang di antaranya adalah sebagai dengan Alinea baru diketik ke dalam atau menjorok sebanyak 7 sampai 8 karakter atau sekitar 1,25 cm.

Baca juga: Macam-Macam Komposisi Fotografi

7. Penulisan Struktur Lain

Dalam penulisan nama-nama penulis dan alamat institusi dalam karya ilmiah ini ditulis yang letaknya tepat di bawah judul artikel. Nah, penulisannya pun diberikan jarak antara judul artikel dengan penulisan nama-nama penulis dan alamat institusi dengan jarak 1,5 spasi.

Berikut ini beberapa penulisan struktur lain dalam penulisan karya ilmiah. (Baca juga: Teori Semiotika Charles Sander Peirce)

  • Halaman judul, daftar nama anggota kelompok, halaman pengesahan, kata pengantar menggunakan angka romawi kecil dan diketik di sebelah sudut kanan bawah (i, ii, iii, dst);
  • Pada bagian utama, yaitu bagian naskah artikel menggunakan halaman dengan menggunakan angka arab (1, 2, 3, dst) yang letaknya berada di pojok kanan atas dengan jarak 3 cm dari tepi kanan dan 1,5 dari tepi atas; (Baca juga: Teori Semiotika Roland Barthers)
  • Dalam penulisan karya ilmiah, juga terdapat penulisan tabel yang mana terdapat judul tabel dengan menggunakan penomoran sesuai pemunculan tabel dari awal, dan untuk penulisan judul tabel ini diletakan di atas tabel bersamaan dengan nomor tabel yang menggunakan angka arab (1, 2, 3, dst);
  • Sama halnya dengan tabel, bahwa dalam penulisan karya ilmiah juga dimungkinkan menggunakan beberapa gambar maupun grafik ataupun foto sebagai penunjang penulisan karya ilmiah. Bahwa dalam gambar juga terdapat judul dan nomor gambar. Namun untuk judul dan nomor gambar ini diletakkan di bawah gambar. (Baca juga: Pengertian Media Sosial menurut Para Ahli)
  • Perlu diingat, bahwa dalam penulisan karya ilmiah jangan menggunakan gambar yang terdapat warna. Kalaupun menggunakan gambar yang berwarna, sebaiknya jangan terlalu menggunakan warna yang dapat menimbulkan gelap ketika di copy.

Tahapan Sistematika Penulisan Karya Ilmiah

Dalam menulis karya ilmiah, diperlukannya urutan sistematika yang tersusun rapi sesuai dengan kaidah dan kebijakan-kebijakan yang sudah ditetapkan. Namun, terdapat sistematika umum dalam penulisan karya ilmiah yang mana sistematikanya sebagai berikut:

Baca juga:

1. Bagian Awal (Bab)

Semua bagian awal dalam tata cara penulisan karya ilmiah adalah:

a. Halaman Judul (Subbab)

Pada bagian awal halaman ini merupakan halaman judul, nama penulis peneliti serta nomor induknya, nama instansinya dan tahun penulisannya. Hampir sama halnya dengan penulisan skripsi, yang mana penulisan pada bagian awal halaman adalah cover atau sampulnya.

Berikut ini adalah beberapa hal yang ada di bagian awal halaman. (Baca juga: Media Komunikasi Modern)

  • Judul Subbab;
  • Nama Penulis dan Nomor Induk Mahasiswa (NIM);
  • Perguruan Tinggi; dan
  • Tahun Penulisan

b. Lembar Pengesahan

Pada bagian selanjutnya, yaitu lembar pengesahan yang mana terdapat judul penelitian, nama penulis atau peneliti, dan nomor induknya. Lembar pengesahan ini dibuat dengan memiliki tujuan untuk mendapatkan persetujuan dan pengesahan dari pembimbing bahwa karya ilmiah yang kita tulis sudah layak untuk diujikan. Maka dari itu, diperlukan juga tanggal yang sesuai dengan tanggal terjadinya pengesahan karya ilmiah yang kita buat. (Baca juga: Etika Komunikasi Massa)

Berikut ini adalah beberapa tahapan dalam penulisan lembar pengesahan:

  • Judul Penelitian, Nama Penulis, dan Nomor Induk Mahasiswa (NIM);
  • Tempat tandatangan pembimbing beserta stempel; dan
  • Terdapat tanggal pengesahan penelitian, bahwa penelitian siap diuji.

c. Kata Pengantar

Halaman berikutnya adalah kata pengantar, yang mana kata pengantar ini adalah salam pembukaan terhadap penguji ataupun pembaca penelitian karya ilmiah ini sebagai bentuk ucapan syukur tersusunnya karya ilmiah ini. (Baca juga: Sejarah Perkembangan Alat Komunikasi)

d. Daftar Isi

Halaman berikutnya adalah halaman Daftar Isi. Halaman ini berisikan daftar isi atau urutan halaman pada penulisan karya ilmia yang kita buat. Di dalam daftar isi juga terdapat daftar gambar, daftar tabel, dan juga lampiran.

e. Ringkasan

Ringkasan dalam penelitian karya ilmiah ini merupakan ringkasan karya ilmiah secara keseluruhan yang kita tulis menjadi maksimal 1 halaman. Seperti layaknya sebuah novel yang terdapat synopsis, sedangkan untuk penelitian karya ilmiah terdapat ringkasan. (Baca juga: Sejarah Media Massa)

2. Bagian Inti

Bagian inti dalam tata cara penulisan karya ilmiah yang benar adalah:

a. Pendahuluan

Pendahuluan ini merupakan kata-kata pengantar pembahasan yang akan dibahas dalam penelitian karya ilmiah. Nah, dalam pendahuluan ini terdapat dua hal yang ditulis yaitu:

  • Latar Belakang.
  • Tujuan dan Manfaat.

b. Gagasan

Gagasan merupakan ide yang muncul sesuai dengan penelitian karya ilmiah yang sedang dibahas. Dalam hal ini menjelaskan beberapa hal di antaranya: (Baca juga: Elemen-Elemen Komunikasi)

  • Kondisi Kekinian Pencetus Gagasan,
  • Solusi yang ditawarkan atau diterapkan sebelumnya dalam memperbaiki keadaan pencetus gagasan,
  • Bagaimana kondisi pencetus gagasan setelah diperbaiki melalui gagasan yang dicetuskan,
  • Beberapa pihak yang dipertimbangkan dalam membantu mengimplementasikan gagasan, serta menjelaskan peran masing-masing, dan
  • Beberapa langkah yang perlu dilakukan dalam mengimplementasikan gagasan sehingga tujuan dapat tercapai sesuai harapan.

3. Kesimpulan

Dalam bagian kesimpulan ini terdapat dua hal yang diuraikan dalampenulisan karya ilmiah yang di antaranya adalah:

  • Gagasan yang diajukan,
  • Teknik implementasi atau penyampaian yang dilakukan, dan
  • Prediksi atau hipotesa yang akan diperoleh nantinya

Dalam penyampaian prediksi ini berisi manfaat dan dampak yang akan diperoleh dari gagasan yang diajukan.

Pada umumnya, cara penulisan karya ilmiah ini disusun dengan cara dijilid dengan bagian depan yang dilapisi plastic transparan yang berwarna sesuai dengan kebijakan dan aturan yang berlaku sesuai Fakultas dalam Perguruan Tinggi tersebut.

Sponsors Link
, , , ,
Oleh :
Kategori : Dasar Komunikasi