Sponsors Link

Teori Persepsi dalam Komunikasi Antar Pribadi

Sponsors Link

Proses komunikasi antar pribadi atau proses komunikasi interpersonal tidak hanya melibatkan pertukaran informasi melainkan juga pertukaran persepsi tentang orang dan kejadian atau obyek tertentu. Sebagai salah satu faktor pembentuk komunikasi interpersonal, persepsi dalam komunikasi antar pribadi atau komunikasi interpersonal yang berbeda dapat berdampak pada cara kita memandang dan menampilkan diri di hadapan orang lain. Persepsi mempengaruhi cara kita berkomunikasi dengan orang lain. Persepsi kita terhadap orang lain atau obyek atau kejadian tertentu umumnya dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya latar belakang budaya, kemampuan untuk berempati,  kecenderungan kita untuk membuat kesalahan persepsi, dan lain-lain.

ads

Pengertian

Menurut Joseph A. DeVito (2013 : 62), persepsi adalah proses seseorang memiliki kesadaran tentang berbagai obyek atau kejadian, khususnya orang lain yang dirasakan melalui panca indera seperti penglihatan, penciuman, perasa, pendengaran, dan sentuhan. Dari definisi tersebut, dapat dibedakan antara persepsi pada obyek atau kejadian dan persepsi pada manusia. Persepsi pada obyek atau kejadian disebut dengan persepsi obyek, sedangkan persepsi pada manusia disebut dengan persepsi interpersonal. Hal ini ditegaskan dalam psikologi komunikasi bahwa persepsi terhadap manusia dalam sistem komunikasi interpersonal dinamakan dengan persepsi interpersonal.

Persepsi interpersonal dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu faktor situasional dan faktor personal (Rakhmat, 2001 : 82-91).

  • Faktor situasional merujuk pada berbagai petunjuk eksternal yang dapat diamati, seperti deskripsi verbal, petunjuk proksemik, kinesik, wajah, paralinguistik, dan artifaktual.
  • Faktor personal merujuk pada berbagai faktor personal yang secara langsung mempengaruhi kecermatan persepsi bukan proses persepsi itu sendiri. Kecermatan persepsi interpersonal dapat mempengaruhi kualitas komunikasi interpersonal yang dilakukan. Yang termasuk dalam faktor personal pada persepsi interpersonal adalah pengalaman, motivasi, dan kepribadian.

Proses Persepsi Interpersonal

Persepsi interpersonal adalah serangkaian proses berkelanjutan yang menyatu satu sama lain. Menurut DeVito (2016), proses persepsi interpersonal berlangsung melalui lima tahapan yaitu stimulasi, organisasi, interpretasi dan evaluasi, memori, dan pengingatan.

1.  Stimulasi

Tahap pertama proses persepsi interpersonal adalah ketika alat indera distimulasi oleh berbagai informasi yang berasal dari lingkungan sekitar. Perlu dipahami bahwa tidak semua hal yang berasal dari lingkungan sekitar kita dapat dirasakan. Hal ini disebabkan adanya perhatian selektif dan terpaan selektif. Dalam perhatian selektif, kita cenderung hanya memperhatikan hal-hal tertentu yang dipandang penting bagi kita. Sedangkan dalam terpaan selektif, kita cenderung menerpa diri kita pada orang atau pesan yang akan menguatkan keyakinan atau memberikan kontribusi pada tujuan yang telah ditetapkan.

2. Organisasi

Pada tahap kedua proses persepsi interpersonal, kita mengorganisasi berbagai informasi yang diperoleh. Terdapat beberapa cara yang umumnya digunakan oleh manusia untuk mengorganisasikan informasi yang diperoleh yaitu melalui aturan, melalui skemata, dan melalui naskah.

  • Organisasi melalui aturan merujuk pada aturan yang sering digunakan yaitu proksimitas atau kedekatan fisik, persamaan fisik, dan kontras atau perbedaan. Hal-hal yang dekat secara fisik, atau memiliki kesamaan, atau bahkan berbeda diterima sebagai sebuah unit. Kemudian dengan menggunakan berbagai aturan yang telah ditetapkan, kita merumuskan asumsi-asumsi terkait dengan hal tersebut. Misalnya, orang dua orang yang sering bersama dimaknai telah menikah.
  • Organisasi melalui skemata merujuk pada proses mental yang membantu kita mengatur jutaan informasi yang berkaitan dengan kita setiap hari. Contoh skemata adalah stereotype. Skemata juga dipandang sebagai gagasan umum tentang orang lain, diri sendiri, atau peran sosia yang dikembangkan berdasarkan pengalaman.
  • Organisasi melalui naskah adalah tubuh informasi yang terorganisasi tentang beberapa tindakan, kejadian, atau prosedur. Naskah adalah gagasan umum tentang bagaimana beberapa kejadian seharusnya terjadi. Dengan kata lain, tahapan-tahapan atau kronologis mengenai suatu kejadian. Misalnya adalah bagaimana kita akan melakukan wawancara.
Sponsors Link

3. Interpretasi dan evaluasi

Tahap interpretasi dan evaluasi dalam persepsi interpersonal dipengaruhi oleh pengalaman, kebutuhan, keinginan, nilai-nilai, dan kepercayaan tentang bagaimana hal-hal seharusnya, harapan, pernyataan fisik dan emosi, dan lain-lain. Interpretasi dan evaluasi yang kita lakukan juga dipengaruhi oleh aturan, skemata, dan naskah yang kita miliki. Misalnya, wanita dipandang sebagai sosok yang lebih positif dalam menilai orang lain bila dibandingkan dengan pria.

4. Memori

Persepsi yang kita miliki serta interpretasi dan evaluasi yang dimiliki oleh orang lain kemudian ditempatkan dalam memori. Semua informasi disimpan dalam memori dan pada saat tertentu dapat dipanggil kembali. Proses atau mekanisme memori dijelaskan lebih rinci dalam salah satu teori komunikasi intrapersonal yaitu teori pengolahan informasi. Hal ini disebabkan, memori merupakan bagian dari proses pengolahan informasi yang dalam psikologi komunikasi disebut dengan komunikasi intrapersonal.

5. Pengingatan

Tahapan pengingatan merujuk pada proses mengakses dan menggunakan informasi yang disimpan dalam memori. Pengingatan adalah proses aktif untuk menghasilkan kembali fakta dan informasi secara verbatim tanpa petunjuk yang jelas (Rakhmat, 2001 : 64). Pengingatan ini dapat sesuai dengan skema, tidak sesuai dengan skema atau bahkan berbeda sama sekali dengan skema. Misalnya, ketika menjawab soal ujian essay, kita akan mencoba mengingat kembali fakta yang tersimpan dalam memori.

Pengaruh Persepsi Interpersonal terhadap Komunikasi Antar Pribadi

Menurut Rakhmat (2001 : 98), persepsi interpersonal sangat berpengaruh pada efektivitas komunikasi interpersonal. Persepsi yang kita berikan terhadap orang lain seringkali tidak cermat. Bila ketidakcermatan persepsi ini ditanggapi oleh kedua pihak dengan cara yang tidak cermat juga dapat menimbulkan dampak ketidakefektifan komunikasi antar pribadi yaitu kegagalan komunikasi serta mendistorsi pesan seperti misalnya menimbulkan kesalahpahaman. Kegagalan komunikasi dapat kita perbaiki dengan menyadari bahwa persepsi yang kita berikan salah dan komunikasi yang efektif mungkin saja dapat tercapai. Untuk itulah, kita perlu memahami kesalahan persepsi sebagai salah satu hambatan komunikasi antar pribadi dan cara mengatasi kesalahan persepsi dalam komunikasi agar kesalahan persepsi sebagai salah satu faktor penyebab distorsi dalam komunikasi dan kegagalan komunikasi tidak terjadi.

Sponsors Link

Persepsi interpersonal juga berpengaruh terhadap komunikan. Dalam artian, jika orang berperilaku sesuai dengan persepsi orang lain terhadap dirinya maka self-fulfilling prophecy pun terjadi. Dengan kata lain, self-fulfilling prophecy  adalah prediksi yang menjadi nyata karena kita berperilaku sesuai dengan yang dipersepsi sebelumnya oleh orang lain.

Manfaat Mempelajari Teori Persepsi dalam Komunikasi Antar Pribadi

Mempelajari teori persepsi dalam komunikasi antar pribadi dapat memberikan manfaat, diantaranya adalah :

  • Kita mengetahui dan memahami makna persepsi
  • Kita mengetahui dan memahami makna persepsi interpersonal
  • Kita mengetahui dan memahami proses persepsi interpersonal
  • Kita mengetahui dan memahami pengaruh persepsi interpersonal dalam komunikasi antar pribadi atau komunikasi interpersonal
  • Memandang orang lain secara lebih akurat

Demikianlah ulasan singkat tentang teori persepsi dalam komunikasi antarpribadi yang dikemukakan oleh Joseph A. DeVito. Semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita tentang hal-hal yang berkaitan dengan persepsi dalam komunikasi antar pribadi dan dapat memandang orang lain secara lebih akurat.

Sponsors Link
, , , ,