Sponsors Link

10 Penyebab Kegagalan dalam Komunikasi Antar Budaya

Sponsors Link

Secara umum, komunikasi antar budaya dapat didefinisikan sebagai  komunikasi yang terjadi antara orang-orang dengan latar belakang budaya yang berbeda. Sebagaimana bidang atau konteks komunikasi lainnya, proses komunikasi antar budaya dapat berlangsung karena didukung oleh beberapa unsur komunikasi antar budaya, seperti manusia, pesan, saluran, umpan balik, kode, encoding dan decoding, serta gangguan. Adapun tujuan komunikasi antar budaya salah satunya  adalah untuk menciptakan komunikasi yang efektif antara orang-orang yang terlibat dalam proses komunikasi antar budaya.

ads

Hal ini dikarenakan ketika orang-orang dengan latar belakang budaya yang berbeda bertemu dan berkomunikasi, maka seluruh perbedaan yang ada diantara mereka berpotensi mengarah pada terjadinya kesalahpahaman atau bahkan menjadi penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya. Karena itu, bagaimana cara kita memberikan reaksi dan kemampuan untuk mengelola perbedaan tersebut merupakan kunci bagi keberhasilan komunikasi antar budaya.

Berikut disajikan beberapa penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya, yaitu :

  1. Bahasa

Bahasa sebagai alat komunikasi dapat menjadi salah satu penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya. Mengapa demikian? Komunikasi antar budaya merupakan proses pengiriman dan penerimaan pesan antara orang-orang yang memiliki perbedaan latar belakang budaya. Proses ini dapat mengarah pada perbedaan dalam menafsirkan bahasa verbal maupun bahasa nonverbal.

Hipotesis Sapir dan Whorf menunjukkan bahwa bahasa membentuk pemikiran individu sejauh hal itu membatasi jenis pemikiran dan gagasan yang dapat dimiliki oleh orang. Selain itu, setiap budaya memiliki struktur gramatikal dan leksikal masing-masing dan karenanya hampir tidak mungkin bagi anggota setiap budaya untuk saling memahami sepenuhnya.

Untuk mengatasi hal ini, terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan, diantaranya adalah menerapkan cara berkomunikasi dengan baik, berbicara dengan pelan dan jelas, menanyakan atau meminta klarifikasi, kerap memeriksa pemahaman, menghindari idiom, berhati-hati dengan jargon, bersabar, menghindari informasi melalui berbagai saluran, memilih media komunikasi secara efektif serta spesifik.

  1. Stereotip

Stereotip, menurut KBBI Online adalah konsepsi mengenai sifat suatu golongan berdasarkan prasangka yang subyektif dan tidak tepat. Stereotip terjadi karena sebelumnya orang memiliki pengalaman yang negatif maupun positif dengan orang lain yang berasal dari budaya yang lain. Dalam komunikasi antar budaya, stereotip dapat memberikan dampak yang kurang baik karena :

  • Orang hanya akan menerima informasi yang sesuai dengan informasi yang sebelumnya telah dimiliki dan menutup kemungkinan adanya informasi lain yang mengandung kebenaran.
  • Orang mengasumsikan bahwa semua informasi dapat diterapkan pada setiap individu sehingga semua anggota kelompok harus diperlakukan sama.
  • Stereotip dapat menjauhkan kita dari keberhasilan komunikasi antar budaya karena stereotip didasarkan pada kebenaran yang tidak utuh dan bahkan cenderung tidak benar.
  • Stereotip sangat sulit untuk berubah karena stereotip dikembangkan atau ditanamkan sejak masih anak-anak dan akan berulang dan diperkuat oleh kelompok dimana kita berada.

Sebagaimana etnosenrisme, untuk mengatasi atau menghindari stereotip dalam komunikasi antar budaya maka kita harus menghindari asumsi-asumsi, penilaian, serta menerima adanya perbedaan.

  1. Prasangka

Menurut KBBI Online, prasangka adalah pendapat (anggapan) yang kurang baik mengenai sesuatu sebelum mengetahui (menyaksikan, menyelidiki) sendiri. Prasangka terjadi ketika orang mengacu pada generalisasi tentang sebuah kelompok atau hal-hal yang seringkali didasarkan pada pengalaman faktual yang minim atau bahkan tidak ada sama sekali. Prasangka dapat bersifat negatif maupun positif.

Dalam komunikasi antar budaya, prasangka umumnya mengandung perasaan negatif terhadap kelompok tertentu. Kelompok yang biasanya menjadi target prasangka negatif adalah kelompok marjinal seperti orang yang berada dalam garis kemiskinan, orang dengan warna kulit berbeda, orang yang tidak berbicara dengan bahasa Inggris, dan LGBT.

Untuk mengatasi atau mengurangi prasangka tidaklah mudah karena sebagian besar aspek persepsi budaya, ras, dan prasangka budaya dipelajari dan diperkuat melalui terpaan yang berkelanjutan. Namun, dari hasil penelitian ditemukan dua teknik yang dapat mengurangi prasangka yaitu melalui pendidikan dan kontak personal. Pendidikan dapat membantu mendidik masyarakat mengatasi stereotip, prasangka, dan etnosentrisme. Sementara itu, melalui kontak personal, semakin besar frekuensi kontak personal yang terjadi antara individu dalam kelompok dan luar kelompok maka akan semakin rendah tingkat prasangka yang diterima.

Sponsors Link

  1. Rasialisme

Menurut KBBI Online, rasialisme adalah prasangka berdasarkan keturunan bangsa atau perlakukan yang berat sebelah terhadap (suku) bangsa yang berbeda-beda. Makna lainnya adalah paham bahwa ras diri sendiri adalah ras yang paling unggul. Rasialisme terjadi ketika setiap orang percaya bahwa ras mereka lebih unggul dibanding ras lainnya. Orang-orang yang rasialis sering melakukan diskriminasi terhadap mereka yang berasal dari ras yang berbeda. Rasialisme sendiri dapat berbentuk personal maupun institusional.

Rasialisme personal merujuk pada tindakan rasial  terhadap keyakinan, sikap, dan perilaku yang menjadi bagian dari seorang individu. Sementara itu, rasialisme institusional merujuk pada merendahkan ras atau bersikap antipati terhadap institusi sosial ras tertentu. Sikap diskriminatif tidak hanya bertentangan dengan etika komunikasi antar budaya khususnya dan etika komunikasi pada umumnya, melainkan juga merupakan faktor utama kegagalan dalam komunikasi antar budaya yang efektif.

Untuk menghindari atau mengurangi rasialisme, kita harus mencoba untuk bersikap jujur pada diri sendiri ketika kita memutuskan untuk memegang beberapa pandangan yang bersifat rasial, berusaha untuk menolak atau merasa keberatan apabila mendengar penghinaan atau  lelucon yang berbau SARA, serta menghormati dan menghargai perbedaan dan kebebasan.

  1. Etnosentrisme

Penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya selanjutnya adalah etnosentrisme. Yang dimaksud dengan etnosentrisme adalah keyakinan bahwa budaya sendiri lebih superior dibandingkan dengan budaya orang lain. Kita dapat disebut etnosentris manakala kita melihat dan menilai seluruh dunia hanya dari sudut pandang budaya sendiri. Misalnya, budaya Jawa lebih baik dari budaya Sunda. Salah satu konsekuensi  apabila kita selalu merujuk pada etnosentrisme negatif adalah timbulnya kecemasan.

Hal ini ditegaskan oleh Gamble dan Gamble yang menyatakan bahwa jika kita semakin etnosentris maka kita akan semakin cemas ketika  berinteraksi dengan orang lain dengan latar belakang budaya yang berbeda. Ketika kita semakin dipenuhi oleh rasa takut maka harapan untuk mendapatkan hasil positif dalam sebuah interaksi juga akan berkurang. Hal ini dapat mengarah pada kurangnya keinginan untuk mempercayai seseorang yang berasal dari budaya lain.

ads

Untuk mengatasi atau menghindari etnosentrisme dalam komunikasi antar budaya tidaklah mudah. Hal-hal yang dapat dilakukan untuk menghindari etnosentrisme adalah menghindari dogma, belajar untuk berpikiran terbuka terhadap pandangan baru, menghindari asumsi, menghindari penilaian, belajar menerima perbedaan, serta mengembangkan sikap empati dalam komunikasi budaya.

  1. Perbedaan Nonverbal

Komunikasi nonverbal merujuk pada pesan-pesan yang dikirimkan tanpa menggunakan kata-kata.  Ketika kita berkomunikasi dengan orang lain secara verbal, kerapkali disertai dengan simbol-simbol nonverbal karena fungsi komunikasi nonverbal adalah sebagai pelangkap atau penekanan terhadap pesan yang disampaikan secara verbal.

Simbol atau petunjuk nonverbal yang kita berikan menciptakan makna bagi orang lain. Ekspresi nonverbal setiap budaya tentu akan berbeda dengan budaya lainya. Perbedaan inilah yang menyebabkan terjadinya kesalahan penafsiran terhadap tanda-tanda dan simbol-simbol nonverbal yang dapat berujung pada kegagalan dalam komunikasi antar budaya.

Untuk mengatasi hal tersebut kita harus mempelajari dan memahami makna pesan dalam komunikasi antar budaya khususnya makna pesan-pesan nonverbal yang berlaku di setiap budaya. Selain itu, kita juga dapat saling berbagi mengenai norma budaya masing-masing sebagai salah satu sarana untuk membantu kita memahami berbagai perbedaan gaya nonverbal yang ada.

  1. Kecemasan

Ketika kita dihadapkan pada situasi yang baru dan menantang, tentunya kita akan merasakan stress, cemas, dan lain-lain. Kecemasan juga dapat timbul karena stereotip yang dimiliki terhadap budaya lain yang mengakibatkan rasa takut untuk berinteraksi dengan orang lain yang berbeda latar belakang budaya. Kecemasan ini dapat terjadi pada siapa pun yang terlibat dalam komunikasi antar budaya.

Kecemasan dalam komunikasi antar budaya terkait dengan rasa takut komunikasi yang nyata atau komunikasi yang diantisipasi dengan orang-orang yang berasal dari kelompok yang berbeda terutama kelompok budaya atau kelompok etnis. Mereka dengan tingkat kecemasan komunikasi antar budaya yang tinggi cenderung tidak ingin terlibat dalam interaksi antar budaya.

Keenganan untuk berinteraksi ini dapat mengarah pada terbatasanya kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan budaya inang. Untuk mengatasi hal tersebut, hal-hal yang dilakukan adalah meningkatkan kompetensi komunikasi antar budaya, meningkatkan keterampilan berkomunikasi, belajar bahasa asing, belajar budaya asing, dan lain-lain.

  1. Asumsi Kesamaan

Penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya selanjutnya adalah adanya asumsi kesamaan. Dalam artian, orang secara sederhana mengasumsikan bahwa terdapat banyak kesamaan antara orang-orang di seluruh dunia tanpa menyadari bahwa setiap orang memiliki latar belakang budaya yang berbeda.

Ketika kita berpikir atau berasumsi bahwa setiap orang adalah sama dan menolak adanya perbedaan maka kita juga akan cenderung memperlakukan orang dengan sama. Padahal kita paham bahwa dalam strategi  komunikasi efektif, komunikator harus dapat menyesuaikan pesan dengan situasi dan kondisi komunikate agar pesan dapat tersampaikan dengan baik dan komunikasi yang efektif dapat tercapai.

Untuk mengatasi hal ini, kita harus dapat mengembangkan pemahaman bahwa manusia berbeda satu sama lain. Selain itu, kita juga harus belajar tentang berbagai perbedaan tersebut sehingga dapat menciptakan gagasan baru yang lebih kreatif ketika berkomunikasi dengan orang lain.

Sponsors Link

  1. Penilaian yang Terburu-buru

Kita cenderung untuk memberikan penilaian yang terburu-buru terhadap tindakan yang dilakukan oleh orang lain. Penilaian yang diberikan biasanya didasarkan atas nilai budaya yang kita miliki yang dianggap paling benar. Untuk mengatasi hal ini, maka kita hendaknya tidak bersikap terburu-buru dalam menilai dan mengevaluasi tindakan orang lain terutama dalam situasi ketika perasaan dan emosi yang paling mendalam turut terlibat. Ada baiknya kita berhenti sebentar, mencoba untuk mendengarkan, dan mengamati tanpa perlu menghakimi orang lain. Menghakimi orang lain tanpa mengetahui apa yang sebenarnya terjadi akan menyebabkan gagalnya komunikasi antar budaya.

  1. Kurangnya Cultural Self-Awareness

Agar dapat memahami budaya orang lain dengan baik maka terlebih dahulu kita harus mengenal budaya sendiri dengan jauh lebih baik. Pada umumnya, kita tidak menyadari karakteristik budaya sendiri dan cukup terkejut manakala orang lain membeberkan gambaran yang diberikan oleh orang lain terhadap budaya kita. Untuk mengatasinya, maka kita dapat mulai belajar untuk melihat diri kita dengan jelas melalui kaca mata orang lain agar kita dapat mulai mengubah perilaku, serta menekankan karakteristik yang paling tepat dan efektif. Dengan memiliki kesadaran budaya sendiri maka kita dapat memprediksi dampak perilaku kita terhadap orang lain.

Manfaat Mempelajari Penyebab Kegagalan dalam Komunikasi Antar Budaya

Mempelajari penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya dapat memberikan beberapa manfaat, diantaranya adalah :

  • Kita dapat mengetahui dan memahami pengertian komunikasi antar budaya.
  • Kita dapat mengetahui dan memahami berbagai penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya.
  • Kita dapat mengetahui dan memahami cara mengatasi penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya.

Demikian ulasan singkat tentang penyebab kegagalan dalam komunikasi antar budaya. Semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita tentang komunikasi antar budaya terkait dengan hal-hal yang menyebabkan kegagalan dalam komunikasi antar budaya dan cara mengatasinya.

Sponsors Link
, , ,
Oleh :