Sponsors Link

8 Tingkatan Makna dalam Komunikasi

Sponsors Link

Perbedaan tingkatan makna dalam komunikasi menjadikan kita tahu bahwa ada dalam berkomunikasi rupanya kita perlu mengetahui tujuan dari proses komunikasi yang akan berlangsung. Komunikasi yang baik pada dasarnya akan menghasilkan makna yang dapat diterima oleh lawan komunikasi kita. Makna di dalam komunikasi juga memiliki perbedaan tingkatan yang menjadikan penting atau tidaknya suatu proses komunikasi akan berlangsung. Artinya, proses komunikasi bisa dibedakan menjadi komunikasi yang bermakna atau hanya sambil lalu saja. (Baca juga: Teori manajemen koordinasi makna)

ads

Konsep awal tersebut kemudian akan kita kembangkan dengan mengidentifikasi sebenarnya apa saja tingkatan dari makna di dalam komunikasi. Ini tentu saja akan membuat pemahaman kita lebih mendalam tentang bagaimana sebuah proses komunikasi yang efektif tersebut bisa berlangsung. Berikut adalah beberapa macam tingkatan dari makna yang bisa ditemukan dalam proses komunikasi pada saat kita berinteraksi:

  1. Makna Lesikal

Makna lesikal merupakan tingkatan makna yang bisa kita identifikasi langsung melalui penginderaan kita. Dalam komunikasi, makna lesikal biasanya memiliki pengertian bahwa informasi yang disampaikan dalam proses komunikasi tersebut sifatnya konkret dan bisa diobservasi secara langsung melalui penginderaan.

  1. Makna Kontekstual

Tingkatan makna selanjutnya adalah makna kontekstual. Dalam strategi komunikasi efektif ini, makna yang akan ditemukan dari hasil komunikasi akan sangat bergantung dengan konteks pembicaraan yang telah berlangsung. Contohnya adalah kata “kepala”. Kepala bisa dianggap sebagai organ tubuh jika konteksnya sedang membicarakan fisik, sementara kepala juga bisa diartikan sebagai pimpinan organisasi.

  1. Makna Gramatikal

Makna gramatikal sebenarnya merupakan pengembangan dari makna lesikal. Bila makna lesikal sifatnya adalah konkret, kata per kata bisa diketahui maknanya, maka makna gramatikal tidak demikian. Susunan kata yang utuh baru bisa menghasilkan sebuah makna. Inilah yang dimaksud sebagai makna gramatikal.

  1. Makna Referensial

Makna referensial merupakan makna yang didapatkan dari suatu kata yang memiliki nilai rujukan asli dari sesuatu. Seseorang bisa langsung mengidentifikasi makna dari infromasi yang disampaikan begitu mendengar apa yang dimaksud dalam kata-kata tersebut.

  1. Makna Denotatif

Makna denotatif adalah tingkatan makna dalam komunikasi yang menjabarkan arti sebenarnya dari sebuah kata. Dalam teknik komunikasi efektif, makna denotatif ini akan sangat dibutuhkan supaya informasi disampaikan dengan cepat dan tidak bertele-tele.

  1. Makna Konotatif

Berkebalikan dengan makna denotatif, makna konotatif memiliki kiasan tersendiri. Sebuah kata dijadikan kiasan untuk menggambarkan keadaan yang sebenarnya. Umumnya proses ini juga bisa terjadi saat akan menyindir sesuatu. (Baca juga: Teori interaksi simbolik)

  1. Makna Konseptual

Sebuah kata akan memiliki konsep tersendiri yang kemudian jika disampaikan dalam proses komunikasi, kata tersebut akan memiliki makna konseptual. Sebagaimana saat kita mengucapkan komputer, maka ada makna konseptual dari kata tersebut yang diartikan sebagai “perangkat canggih untuk melakukan proses perhitungan dengan cepat, tepat dan akurat”.

  1. Makna Asosiatif

Tingkatan makna asosiatif memiliki pengertian bahwa suatu subjek saat diucapkan mungkin sudah memiliki hubungan dengan suatu pengertian lain. Sebagai contoh saat kita menyebut “ular”, maka ada makna asosiasi atau makna yang berhubungan dengan takut, bahaya dan lain sebagainya. Makna asosiatif dalam komunikasi memberikan hubungan dari beragam pengertian.

Masih ada beberapa macam tingkatan makna dari berbagai macam ahli. Suatu makna dalam komunikasi sering muncul pula dalam proses komunikasi interpersonal. Yang jelas, gambaran di atas sudah cukup untuk menjelaskan bahwa adanya tingkatan makna dalam komunikasi akan menghasilkan prioritas penting tidaknya komunikasi dilakukan.

Sponsors Link
, , ,
Oleh :
Kategori : Dasar Komunikasi