Sponsors Link

Teori Jaringan Dalam Komunikasi Organisasi Perusahaan

Sponsors Link

Komunikasi dapat ditransmisikan dalam sejumlah arah dalam suatu organisasi: bawah atau ke atas rantai organisasi. Horizontal untuk rekan-rekan di dalam atau di luar unit organisasi, atau dari unit luar lokasi organisasi formal itu. Saluran komunikasi dapat bersifat formal informal, tergantung cara mereka menghubungkan jaringan. Jaringan adalah sistem jalur komunikasi yang menghubungkan pengirim dan penerima menjadi organisasi sosial yang berfungsiJaringan ini mempengaruhi perilaku individu yang bekerja di dalamnya, dan posisi yang ditempati individu dalam jaringan memainkan peran kunci dalam menentukan perilaku mereka dan perilaku orang-orang yang mereka pengaruhi sebagaimana juga teori srtukturasi dalam komunikasi organisasi .

ads

Jaringan komunikasi merupakan faktor dalam situasi yang dapat bervariasi secara independen dari tugas atau gaya kepemimpinan dalam kelompok, meskipun biasanya erat terkait dengan itu. Ketika tugas membutuhkan jenis tertentu dari jaringan komunikasi untuk kinerja optimal. gaya pemimpin cenderung untuk menempatkan batasan pada frekuensi, durasi, dan arah komunikasi anggota sebagaimana sejarah perkembangan ilmu komunikasi . Namun, semua tiga variabel. tugas, jaringan komunikasi, dan kepemimpinan, adalah serupa bahwa mereka adalah cara untuk memanipulasi situasi untuk kelompok dengan menetapkan norma-norma untuk bentuk dan isi interaksi.

Sebelum melihat jaringan komunikasi organisasi, alangkah baiknya, kita perlu memahami hubungan antara bentuk jaringan dan fungsi pelaksanaannya. Bagaimana kelompok terstruktur memiliki banyak kaitannya dengan efektivitas dalam melaksanakan tugasnya, dan dengan kepuasan yang diperoleh kepada para anggotanya. Bentuk yang usang memiliki banyak kaitannya dengan kegagalan untuk berfungsi dalam menghadapi perubahan kondisi lingkungan sekitar sebagaimana dalam komponen-komponen komunikasi . Organisasi sosial dapat menjadi usang dalam bentuk, dan membawa kepunahan mereka sendiri. Prinsip ini sering ditunjukkan pada tingkat subsistem yang kita sebut jaringan.

Teori Jaringan Dalam Komunikasi Organisasi

kita akan menyadari bahwa tidak ada pola universal. Dari himpunan spesifikasi kita mungkin bukan hanya memperoleh pola komunikasi tunggal tetapi seluruh polaSecara logis semua cukup memadai untuk menunjang kinerja yang sukses dari suatu tugas dalam proses komunikasi efektif . diantaranya adalaha sebagai berikut :

  • Jaringan Pengelolaan Informasi

Sejak penemuan mesin fotokopi dan kemudian komputer, manajer telah mencari cara yang lebih sistematis untuk menangani komunikasi organisasi. Karena komunikasi adalah cara manajemen membuat setiap pekerjaan dapat terselesaikan. Kebanyakan manajer akan setuju dengan Chester Barnard: “Fungsi pertama dari eksekutif adalah untuk mengembangkan dan memelihara sistem komunikasi” Pekerjaan ini tidak mudah.

Melihat komunikasi organisasi sebagai jaringan informasi yang teratur menyiratkan sifat dinamis dari perilaku organisasi dalam teori komunikasi organisasi . Ini juga menegaskan penerimaan dua hal berikut. Pertama, informasi adalah komoditas yang harus berpindah dari orang satu ke orang yang lain dan dari departemen ke departemen. Kedua, Komunikasi adalah kegiatan yang mirip dengan kegiatan organisasi lainnya yaitu, penjualan pemasaran, keuangan, produksi. Sehingga harus ada departemen komunikasi dengan wewenang, tanggung jawab, dan anggaran untuk mengelola komunikasi organisasi. 

Pembangunan jaringan informasi yang dikelola akan berdasar pada pertanyaan kritis tertentu. yaitu :

  1. Bagian mana pada perusahaan yang tergantung pada informasi dan apa pihak apakah itu ingin mendapatkan informasi ?
  2. Jenis informasi apakah yang diinginkan dari mereka dan informasi sepertiapakah yang mereka inginkan?
  3. Saluran apa yang harus digunakan dalam alur informasi, yaitu, di mana seharusnya memulai informasi atau asal mulanya, melalui perantara apa informasi itu disampaikansiapapenerima utama?
  4. arana komunikasi apa yang seharusnya digunakan: radio, koran, memo, konferensi, wawancara, surat atau kombinasi dari mereka?
  5. Kontrol apa yang harus dimasukkan ke dalam sistem ini sehingga perusahaan dapat mengevaluasi efektivitas dan efisiensi berdasarkan kriteria tertentu dan dalam hal tujuan tertentu?
  • Jaringan Fungsional Komunikasi

Setiap sistem komunikasi organisasi adalah jumlah dari kelompok subsistem, akan bermanfaat untuk mengetahui sesuatu tentang empat subsistem komunikasi utama. Jaringan komunikasi fungsional adalah: Jaringan regulasi, jaringan inovatif, integratif (maintenance) jaringan, dan-informatif-edukatif jaringan. Masing-masing jaringan ini terkait dengan satu atau lebih tujuan organisasi (yaitu, kesesuaian, addictiveness, moral, dan pelembagaan).

aringan komunikasi regulatif berkaitan dengan tujuan organisasi mengamankan kesesuaian dengan rencana. untuk menjamin produktivitas. Hal ini berkaitan dengan kontrol. Pesanan, dan bentuk lain dari arah dan umpan balik antara bawahan dan atasan dalam kegiatan tugas terkait. Contoh komunikasi regulatif adalah pernyataan kebijakan, prosedur, dan aturan sebagaimna teori konsistensi kognitif dalam komunikasi persuasif .

Jaringan komunikasi yang inovatif berusaha untuk menjamin kemampuan beradaptasi suatuorganisasi dengan variatifnya pengaruh internal dan eksternal (teknologi, sosiologis, pendidikan, Ekonomi, politik) dan sebagainya memberikan kontribusi untuk terus produktidan efektif. Hal ini berkaitan dengan pemecahan masalah, adaptasi terhadap perubahan, dan strategi dan pelaksanaan pengolahan ide baru. Beberapa contoh adalah sistem saran dan pertemuan pemecahan masalah partisipatif.

Jaringan komunikasi Integratif (maintenance) adalah berhubungan dengan perasaan untuk diri, rekan, dan pekerjaan, dan secara langsung berkaitan dengan tujuan organisasi semangat kerja karyawan. Hal ini secara tidak langsung terkait dengan pelembagaan, yang melibatkan penerimaan organisasi dengan nonanggota seperti masyarakat dan pemerintah unit. Hal ini dimanifestasikan dengan perilaku yang mendukung dan mempertahankan diri yang berkisar dari desas-desus dan status simbol informal untuk penghargaan dan unsur-unsur realisasi diri dan manusia-pemenuhan sangat terlihat. Beberapa contoh adalah selentingan, pujian dari atasan, dan promosi.

  • Dimensi Jaringan Komunikasi

Beberapa tahun terakhir ditandai dengan meningkatnya perhatian pada detail pekerjaan di suatuorganisasi bisnis dan pola komunikasi dalam struktur tersebut. Oleh karena itu, dua daerah yang harus diperhatikan adalah kategori utama untuk mengklasifikasikan tujuan yang berbeda dari jaringan komunikasi organisasi dan peran masing-masing anggota dalam organisasi sebagaimana teori disonansi kognitif .

  • Sifat Pola Hubungan Komunikasi

Untuk setiap pola yang terhubung, indeks penyebaran dapat dihitung Sehubungan dengan indeks ini, ada dapat dihitung untuk setiap posisi dalam setiap pola indeks sentralitas, dan indeks peripherality. Data sangat menyarankan bahwa kecepatan dengan mana organisasi muncul dan stabilitas itu ditampilkan berhubungan dengan gradien indeks sentralitas dalam pola. Dalam Bagan 5-4 indeks ini diberikan untuk setiap posisi. Perlu ditambahkan di sini bahwa dalam pola kepemimpinan yang muncul, pemimpin akan selalu menjadi orang yang menduduki posisi sentralitas tertinggi.

Sebuah kata dari hati-hati harus diberikan mengenai lambat, tidak akurat, tapi senang “lingkaran” pola. Eksperimental selanjutnya menunjukkan bahwa pola ini memiliki kemampuan yang tidak biasa untuk adaptasi terhadap perubahan mendadak dan membingungkan tugas-kualitas yang kurang dalam dua pola lainnya sebagaimana teori pembelajaran sosial dalam komunikasi massa .

itulah tadi Teori Jaringan Dalam Komunikasi Organisasi perusahaan. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.

Sponsors Link
, ,