Sponsors Link

8 Contoh Kalimat Tidak Efektif dalam Media Massa

Sponsors Link

Pada pembahasan kali ini, kita akan mengulas mengenai contoh kalimat tidak efektif dalam media massa. Kalimat tidak efektif merupakan istilah untuk menggambarkan bagaimana sebuah kalimat sering menggunakan tambahan-tambahan kata yang sebenarnya tidak diperlukan di dalamnya. Selain menambah panjang dari kalimat tersebut, kalimat yang tidak efektif juga bisa memicu timbulnya ambiguitas. Ketidakjelasan makna bisa saja terjadi akibat penggunaan kalimat yang kurang efektif.

ads

Baca juga:

Selain makna yang ambigu, kalimat tidak efektif juga dapat memunculkan masalah lain seperti misalnya kesalahan tafsir. Jika sudah sampai ke tahap kesalahan tafsir, maka tidak menutup kemungkinan pula bahwa akan terjadi kesalahpahaman mengenai makna asli dari komunikasi yang sedang berlangsung. Oleh karenanya, penting bagi kita untuk melihat seperti apa contoh dari kalimat tidak efektif ini. Simak penjelasannya berikut ini:

  1. Struktur yang Tidak Kompak

Kalimat yang baik setidaknya memiliki dua komponen, yaitu subjek dan predikat. Manakala penggunaan subjek dan predikat ini “tidak kompak”, maka bisa menyebabkan penggunaan kalimat yang tidak efektif. Sebagai contoh:

Bagi semua warga dapat menggunakan fasilitas yang ada di kantor kelurahan.

  1. Terlalu Bertele-tele

Kalimat akan disebut efektif jika menggunakan kata-kata yang hemat. Artinya, ada makna yang jelas dan tidak terlalu lama untuk dicerna pemahamannya. Menggunakan terlalu banyak kata justru dapat menyebabkan kalimat tidak efektif.

Anak-anak mulai melukis menggunakan cat warna abu-abu.

Kata “warna” seharusnya bisa dihilangkan karena tidak perlu menerangkan lagi abu-abu sebagai bentuk warna.

  1. Kurang Logis

Pemilihan kata yang tidak logis sebenarnya sering kita lakukan tetapi tidak kita sadari. Pada dasarnya, harus ada korelasi yang jelas dalam susunan kata-kata tersebut sehingga ada makna yang benar. Perhatikan contoh:

Waktu dan tempat telah dipersilakan pembawa acara untuk pemateri.

Waktu dan tempat bukanlah sesuatu yang dihidangkan. Ini adalah contoh kalimat yang tidak efektif.

  1. Kontaminasi

Kontaminasi memiliki pengertian sebagai kerancuan dari beberapa struktur kata-kata. Sebenarnya kata-kata yang sudah ada tidak perlu ada tambahan kata lagi, namun seringkali diberi tambahan. Contohnya:

Penampilan kontestan kedua sangat baik sekali.

Baca juga:

  1. Adanya Pleonasme

Penggunaan kata-kata yang tumpang tindih atau terlalu berlebihan merupakan sebuah pleonasme. Berikut adalah contoh kalimat tidak efektif dalam media massa yang mungkin bisa kita temui:

Para hadirin dalam persidangan setuju dengan kebijakan yang baru.

  1. Tidak Terdapat Subjek

Kesalahan yang cukup fatal adalah ketika tidak adanya subjek dalam sebuah kalimat. Ini bisa menjadi kalimat yang tidak efektif juga. Berikut adalah contohnya:

Mengambil posisi yang cukup srategis.

  1. Kata Depan yang Tidak Diperlukan

Penggunaan kata depan yang tidak diperlukan bisa membuat sebuah kalimat menjadi tidak efektif. Tentunya kita harus cermat ketika melihat penggunaan kata depan ini. Sebagai contoh:

Kepada para guru diberikan tunjangan profesi mulai bulan depan.

  1. Pengaruh Bahasa Daerah atau Asing

Adanya pengaruh bahasa daerah atau asing seringkali membuat kalimat menjadi sulit untuk dipahami. Ini juga biasanya masih sering terjadi. Sebagai contoh:

Para peserta sudah pada hadir tepat waktu namun pemimpin rapat belum juga tiba waktu itu.

Itulah beberapa macam contoh dari penggunaan kalimat yang tidak efektif. Kita mungkin masih sering menemui hal-hal tersebut. Setidaknya sekarang kita harus mulai cermat ketika membuat kalimat sehingga mudah untuk dimengerti dan efektif. Semoga contoh kalimat tidak efektif dalam media massa ini bisa menambah wawasan kita.

Sponsors Link
, , ,
Oleh :
Kategori : Komunikasi Massa