Sponsors Link

Teori Kognitif Dalam Komunikasi Visual Serta Pendekatannya

Sponsors Link

Komunikasi visual, sesuai namanya, adalah komunikasi melalui penglihatan. Komunikasi visual merupakan sebuah rangkaian proses penyampaian kehendak atau maksud tertentu kepada pihak lain dengan penggunaan media penggambaran yang hanya terbaca oleh indera penglihatan. Komunikasi visual mengkombinasikan seni, lambang, tipografi, gambar, desain grafis, ilustrasi, dan warna dalam penyampaiannya sebagimana juga teori politik dalam komunikasi orgnisasi .

ads

Komunikasi visual memiliki beberapa fungsi, diantaranya sebagai sarana informasi dan instruksi, bertujuan menunjukkan hubungan antara suatu hal dengan hal yang lain dalam petunjuk, arah, posisi dan skala, contohnya peta, diagram, simbol dan penunjuk arah. Informasi akan berguna apabila dikomunikasikan kepada orang yang tepat, pada waktu dan tempat yang tepat, dalam bentuk yang dapat dimengerti, dan dipresentasikan secara logis dan konsisten. Sebagai sarana presentasi dan promosi untuk menyampaikan pesan, mendapatkan perhatian (atensi) dari mata (secara visual) dan membuat pesan tersebut dapat diingat; contohnya poster. Juga sebagai sarana identifikasi.

Komunikasi visual memiliki beberapa teori dasar yang dapat digunakan sebagai patokan dalam menjalankan fungsinya sebagaimana juga teori aus dalam komunikasi interpersonal , salah stunya adalah teori kognitif yang akan dibahas dalam poin beikut ini.

Teori Kognitif Dalam Komunikasi Visual

Untuk memahami salah satu pendekatan komunikasi visual, Anda harus terlebih dahulu mengetahui perbedaan antara sensasi visual dan persepsi visual. Sensasi visual merupakan rangsangan dari dunia luar yang mengaktifkan sel-sel saraf dalam organ indra Anda. Membakar kayu dalam perapian bisa mengaktifkan sel-sel di telinga Anda karena Anda dapat mendengar batang kayu retak dan mendesis; Anda dapat mencium aroma kayu di hidung Anda; di tangan dan wajah Anda, Anda bisa merasakan kehangatan api; dan di mata Anda ketika Anda melihat cahaya kuning dari api. Ketika rangsangan mencapai otak, hal ini dapat menghasilkan arti dari semua masukan sensual. Otak Anda sebagai psikologi komunikasi menafsirkan suara-suara, bau, suhu, dan pemandangan seperti api di perapian.

Menurut pendekatan kognitif, penonton tidak hanya menyaksikan keterangan objek yang terstruktur, seperti dalam teori gestalt, tetapi juga secara aktif tiba pada suatu kesimpulan tentang persepsi melalui operasi mental. Carolyn bloomer mengidentifikasi beberapa aktifitas mental yang bisa memengaruhi persepsi visual: ingatan, proyeksi, harapan, selektifitas, habituasi (hal membiasakan diri), saliance, disonansi (ketidaksesuaian), budaya dan kata-kata sebagimana juga pengertian komunikasi menurut para ahli .

Sponsors Link

  1. Ingatan

Dapat dikatakan bahwa aktivitas mental yang paling penting yang terlibat dalam persepsi visual akurat, memori adalah mata rantai dengan semua gambar yang pernah kita lihat.Orang telah lama menggunakan gambar sebagai alat bantu memori, untuk membantu diri mereka sendiri mengingat peristiwa-peristiwa tertentu. Simonides menciptakan sistem mnemonik pertama. Ketika menampilkan sebuah puisi di rumah seorang teman, ia dipanggil keluar dari ruangan. Tiba-tiba, langit-langit kamar yang baru saja ia keluar darisana runtuh dan memakan korban meninggal beberapa tamu. Kemudian, kerabat korban yang cemas menanyakan nasib orang yang mereka cintai. Simonides mampu mengingat mereka yang telah hancur oleh batu atap dengan menciptakan kembali pengaturan tempat duduk bagi orang-orang di sekitar meja makan.

2. Proyeksi

Individu yang kreatif dapat mengenali bentuk cornflake mengambang dalam semangkuk susu di pagi hari. Yang lain memahami awan, pohon, dan formasi batuan atau menemukan kenyamanan dalam pesan belajar dari kartu tarot, tanda-tanda astrologi. Salah satu alasan bahwa psikolog menggunakan tes umum Rorschach inkblot bahwa individu sering menunjukkan ciri-ciri kepribadian oleh makna yang berasal dari bentuk-bentuk yang berbentuk aneh. Sebuah kondisi mental seseorang dalam pikiran demikian “diproyeksikan” ke sebuah objek pernyataan umum sebagiamana teori komunikasi interpersonal.

3. Harapan

Ketika Anda berjalan ke ruang tamu, Anda mungkin berharap untuk melihat sebuah sofa, gambar-gambar di dinding dan mungkin sebuah pesawat televisi. Jika Anda memiliki mental yang kuat mengenai gambaran tentang apa yang seharusnya merupakan bentuk ruang ini, Anda mungkin akan kecewa ketika melihat tongkat hoki yang berada di meja kartu di dekatnya. Memiliki prasangka harapan tentang bagaimana sebuah adegan seharusnya muncul sering mengakibatkan kehilangan atau kesalahan persepsi visual.

4. Selektifitas

Sebagian besar dari apa yang orang lihat dalam pengalaman visual yang rumit bukan merupakan bagian dari proses sadar. Sebagai contoh, jarang orang berpikir tentang pernapasan mereka sendiri, kecuali secara sadar dibuat sadar. Kebanyakan dari persepsi visual yang tidak sadar secara otomatis oleh jumlah gambar yang besar masuk dan meninggalkan pikiran tanpa diproses. Pikiran hanya berfokus pada rincian yang signifikan dalam sebuah adegan. Jika Anda mencoba untuk menemukan seorang teman yang duduk di bangku yang penuh sesak selama pertandingan bisbol, semua wajah-wajah tak dikenal lain dalam kerumunan akan memiliki sedikit makna. Ketika Anda melihat teman Anda, pikiran Anda tiba-tiba kunci pada penampilan orang yang dikenal seolah-olah dibantu oleh sebuah lampu sorot di ruang yang gelap.

5. Habituasi

Untuk melindungi diri dari atas stimulasi dan gambar yang tidak perlu, dengan selektivitas, pikiran cenderung mengabaikan rangsangan visual yang merupakan bagian dari keseharian seseorang, aktifitas kebiasaan . Ketika Anda berjalan atau pergi ke sekolah atau bekerja dengan cara yang sama setiap hari, otak Anda tidak benar-benar melihat pemandangan di sepanjang rute Anda. Orang suka melakukan perjalanan ke daerah-daerah baru karena mendapat gambar pengalaman dalam tempat yang tidak familiar yang seringkali mencolok dan menarik. Namun jika terdapat rangsangan berlebihan, terutama jika budaya jauh berbeda dari apa yang telah ditinggalkan, dapat menyebabkan fenomena yang disebut gegar budaya (culture shock).

Sponsors Link

7. Salience

Suatu rangsangan akan dilihat “lebih” jika memiliki makna bagi individu. Jika Anda baru saja bertemu dengan seseorang yang Anda sukai yang makanan favoritnya dari India, setiap kali Anda mencium bau kari atau mendengar orang lain berbicara tentang negara tersebut,Anda akan diingatkan pada orang itu. Seseorang yang lapar akan mengingat aroma makanan yang berasal dari jendela yang terbuka. Seorang ahli biologi yang terlatih akan melihat bagian yang lebih dalam di bawah mikroskop daripada rata-rata orang; individu juga dapat melihat semua yang ada di bawah mikroskop, tetapi apa yang ahli biologi lakukan dalam melihat secara sadar diproses dalam pikiran secara lebih dalam teori sosial kognitif .

8. Disonansi

Mencoba membaca sambil mendengarkan televisi atau stereo keras di ruangan yang sama adalah sulit karena pikiran benar-benar hanya dapat berkonsentrasi pada satu kegiatan atau yang lain. Konsentrasi terbatas pada satu kegiatan pada satu waktu. Program televisi yang menggabungkan kata-kata lisan dan tertulis, banyak gambar, dan musik menanggung risiko visual menciptakan pesan bahwa penonton tidak bisa memahami karena semua format yang bersaing dalam fungsi fungsi komunikasi .

itulah tadi, Teori Kognitif Dalam Komunikasi Visual beserta pendekatannya. Semoga dapat bermanfaat.

Sponsors Link
, , , ,
Oleh :
Kategori : Komunikasi Visual